Islamisasi Majapahit & Ancaman Pembodohan

Belakangan sering bermunculan lelucon tentang “Gaj Ahmada”, yang ternyata besar kemungkinan dipicu oleh buku “Majapahit Kerajaan Islam.” Ketimbang sebagai lelucon, saya cenderung menilai klaim Majapahit adalah Kerajaan Islam sebagai ancaman yang serius bagi literasi sejarah bangsa, khususnya jika klaim tersebut tidak didukung oleh data dan informasi yang valid serta bukti yang otentik.
 
Ditengah kecerdasan literasi orang Indonesia yang relatif rendah, informasi yang tidak valid atau palsu dan atau menyesatkan bisa diyakini sebagai sebuah kebenaran. Keyakinan itu bisa mengaburkan sejarah, khususnya jika diyakini secara luas.
 
Cermati saja G30S/PKI. Kesaksian para pelaku sejarah cenderung mengesankan bahwa pembunuhan para jendral lebih merupakan tindakan ekstra yudisial sekelompok tentara loyalis Soekarno ketimbang sebuah pemberontakan oleh PKI. Akan tetapi, kita semua tahu apa yang diyakini masyarakat luas kini terhadap G30S/PKI.
 
Bagi saya, penikmat literatur sejarah bangsa, sejarah itu tidak lebih dari pengalaman yang bisa jadi bahan pembelajaran. Tidak terlalu penting sebenarnya. Akan tetapi, pemalsuan atau pembelokkan sejarah bisa jadi masalah besar, ancaman yang sangat serius, jika ternyata memiliki tujuan penciptaan sebuah ideologi atau pemaksaan akan sebuah ide yang tunggal bagi masyarakat yang sangat majemuk seperti Indonesia.
 
Saya tidak tahu sejauh mana motivasi penulis buku “Majapahit Kerajaan Islam”. Jika memang ada hal-hal yang belum atau tidak dilakukan untuk memastikan validitas data dan bukti yang menjadi dasar penulisannya, penulis harus menyampaikan hal tersebut untuk kemudian menyatakan bahwa apa yang dituliskannya tidak lebih dari sebuah ide, bukan literatur sejarah dan tidak dapat dijadikan sebagai sebuah referensi.
 
Saya akan lebih menghargai jika judul bukunya berbunyi “Mungkinkah Majapahit adalah Sebuah Kerajaan Islam?”.
 
Satu hal yang harus diingat jika kita bicara kemungkinan adalah, kita tetap harus mendasarkan proyeksi atau asumsi kita pada data dan fakta serta bukti otentik.
 
Kita bisa melakukan rekayasa untuk mewujudkan ide di masa depan. Tentu saja, rekayasa sejarah bukan termasuk di dalamnya kecuali ide dasarnya adalah pembodohan masyarakat.
Advertisements

Kiamat dan Indonesia yang Usang

Ada satu topik yang dulu sering jadi bahan obrolan dengan teman-teman yang menaruh minat pada spiritualitas. Topik itu adalah “Kiamat”, kapan dan bagaimana terjadinya, apa tanda-tandanya, siapa saja yang bertahan dan siapa yang tidak.

Semakin mendekati tahun 2012, Kiamat semakin sering jadi bahan obrolan. Ya, kiamat dipercaya oleh sebagian orang akan terjadi pada tahun 2012. Setiap ada peristiwa yang menonjol, sebagian dari kami langsung mengaitkan dengan tanda-tanda kiamat. Film Amerika yang berjudul “2012” adalah satu film yang paling ditunggu-tunggu oleh kalangan pemerhati Kiamat. Beberapa teman selepas menonton film itu semakin rajin berdoa dan atau bermeditasi, setidaknya untuk beberapa waktu setelah film itu beredar.

Lima tahun berlalu sudah, dan kiamat yang konon menjadi akhir peradaban manusia, tak kunjung tiba. Siapa yang tahu jika kiamat batal terjadi, tinggal sebentar lagi, atau mungkin baru akan terjadi pada generasi cucu kita atau setelahnya? Pastinya akupun tidak tahu.

Agak berbeda dengan beberapa teman waktu itu, aku tidak kuatir dengan kiamat. Setiap orang pada akhirnya akan mati juga bukan? Aku malah bertanya-tanya jika ada orang yang berharap bisa bertahan hidup setelah kiamat. Yakin?? Jika kiamat memang seperti yang digambarkan dalam 2012, aku pribadi tidak ada hasrat samasekali untuk bisa bertahan darinya. Apes banget bisa bertahan hidup ketika yang lain pada mati.

Tapi memang, tak jarang aku berpikir dan berharap akan tibanya kiamat. Bagiku kiamat adalah keniscayaan dalam proses restorasi, diperlukan dalam sebuah pembenahan, perkembangan.

Bayangkan sebuah rumah yang sudah rapuh. Dindinganya sudah retak, pilar sudah goyah, kerangka atap sudah lapuk. Atau bayangkan jika desain arsitektur rumah jauh dari harapan kita atau kita mengharapkan sebuah rumah yang sangat jauh berbeda dengan rumah yang ada saat ini. Merombak total rumah itu dengan merobohkannya terlebih dahulu adalah sebuah kewajaran. Sangat wajar.

Pikiran akan kiamat semakin sering terlintas di benakku belakangan ini jika melihat situasi dan kondisi Indonesia. Aku melihat Indonesia seperti sebuah rumah yang pondasi, pilar dan dindingnya keropos nan rapuh. Tinggal menunggu waktu sebelum akhirnya roboh. Dan itu bukanlah pengalaman pertama bagi Indonesia.

Sejarah nusantara telah mencatat betapa berbagai kerajaan silih berganti lahir, berkembang dan runtuh. Sebagian besar melalui pemberontakan. Paska kemerdekaan, kita juga telah mengetahui, tidak hanya sekali dua kali saja, pemberontakan terjadi di negeri ini. Melihat situasi dan kondisi saat ini, aku rasa kita kembali tinggal menghitung waktu sebelum kemudian rumah bernama Indonesia ini rubuh sebagaimana kerajaan-kerajaan yang sudah mendahuluinya.

Dalam usianya yang mencapai 72 tahun di tahun 2017 ini, tidak ada keyakinan sedikitpun dalam diriku bahwa Indonesia akan tumbuh menjadi negara yang besar dan kokoh tanpa melewati kiamat, tanpa melewati perombakan yang fundamental, yang mendasar dan besar-besaran. Sama seperti kita tidak mungkin mengharapkan sebuah rumah dapat berdiri kokoh di atas pondasi, dinding dan pilar yang keropos dan rapuh.

Ya, Indonesia telah menjadi rumah yang usang di usianya yang masih belia.

Para pendiri negara ini telah memiliki cita-cita mulia akan Indonesia sebagai sebuah negara yang besar dan kokoh. Mereka menjadi arsitek yang handal yang telah merancang bagaimana rumah yang bernama Indonesia ini berdiri menjadi rumah yang megah dan kokoh bagi seluruh anak bangsa yang sangat beragam, baik dari suku, ras maupun agama dan yang tersebar di ribuan pulau dari Sumatera hingga Papua.

Namun sayangnya, pemimpin Indonesia mulai dari Soekarno dan setelahnya, gagal membangun pondasi yang kokoh bagi rumah Indonesia. Pondasi yang hanya akan kokoh dengan penegakan hukum dan perundang-undangan yang menjamin persamaan hak dan kewajiban bagi setiap anak bangsa, apapun suku, agama dan rasnya serta dimanapun mereka berada. Para pemimpin terlalu toleran dan melakukan pembiaran terhadap tikus, rayap dan jamur yang menggerogoti dan merapuhkan pondasi, dinding dan pilar rumah Indonesia, dalam bentuk korupsi, diskriminasi SARA serta fundamentalisme dan radikalisme.

Pancasila dan UUD 1945 yang mestinya menjadi dasar dan konstitusi negara yang menjiwai kehidupan sehari-hari anak bangsa hanya menjadi slogan semata, yang nyaris tidak ada gaungnya. Mereka seperti plakat visi dan misi yang menempel di dinding-dinding utama perkantoran, terlihat jelas, mudah dibaca, namun hanya sebagai hiasan.

Ya, Indonesia telah menjadi rumah yang usang di usianya yang masih belia.

Ketika masih banyak orang melihat pentingnya memperkuat rasa kebangsaan di tengah situasi dan kondisi yang memprihatinkan saat ini, aku melihatnya tidak ada cara lain untuk sungguh-sungguh memperkuat rasa kebangsaan ini tanpa mempertanyakan kembali konsep Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Dan jika perlu, mengubahnya. 

Sederhana saja, jika kita tidak bisa menjalankan suatu aturan secara konsisten, ya sudah, tidak masalah. Ubah saja aturannya menjadi aturan yang bisa kita jalankan secara konsisten.

Apa gunanya Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 jika Papua yang kaya raya sumber daya alamnya masih tertinggal dibanding wilayah lainnya di Indonesia? Apa gunanya jika suku, dan atau agama, dan atau ras seorang anak bangsa menjadi pertimbangan apakah ia layak atau tidak layak menjadi seorang pemimpin? Apa gunanya jika pembangunan tempat ibadah dipersulit, lebih sulit ketimbang membangun tempat hiburan dan maksiat? Apa gunanya jika kebencian terhadap anak bangsa yang lain, karena suku atau agama atau ras-nya, dianggap sebagai sebuah kewajaran?

Apa gunanya selain menjadi pembenaran bagi negara untuk memeras sumber daya sebuah wilayah dan atau semua penduduknya?  Adalah kewajiban setiap anak bangsa untuk bersedia diperas sumber dayanya namun  negara tidak berkewajiban untuk memenuhi dan menjamin persamaan hak setiap anak bangsa? Tidakkah itu bentuk penjajahan juga?

Teman-teman..
Kita tidak mungkin bicara tentang rumah yang kokoh tanpa pondasi yang kokoh. Dan kita jangan bicara soal negara yang besar dan kokoh tanpa bicara penegakan hukum, tanpa bicara persamaan hak dan kewajiban seluruh anak bangsa.

Oleh karena itu, bicara Indonesia yang kuat dan kokoh, tidaklah berguna tanpa merestorasi dan jika perlu mendesain ulang Indonesia.

Wilayah Indonesia sepertinya terlalu luas dan penduduknya terlalu beragam bagi konsep Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kita juga terlalu luas dan terlalu beragam bagi konsistensi dalam penegakan hukum serta persamaan dalam pemenuhan hak dan kewajiban seluruh anak bangsanya.  

Semakin kemari, semakin kuat kesan bahwa konsep NKRI terlalu dipaksakan.

Kita mengabaikan fakta bahwa kita adalah negara dengan banyak kepulauan dan bahwa kita terlalu beragam.  Kita juga mengabaikan fakta bahwa kita tidak mampu konsisten menerapkan dasar dan konstitusi negara serta menjamin persamaan hak dan kewajiban setiap anak bangsanya.

Apa yang terjadi ketika kita terlalu memaksakan? Kiamat.

The Eagle Flies Alone..

Agak lama belakangan ini, kata-kata yang pernah aku dengar dari Almarhum Dr. Riswandha Imawan (1955-2006) itu, sering melintas di benakku. Pak Riswandha semasa hidupnya adalah pengajar Ilmu Pemerintahan FISIPOL UGM Jogja dan penggiat kegiatan alam bebas. Banyak tulisan beliau yang dimuat di surat kabar baik lokal maupun nasional, dan seringkali pada akhir tulisannya dibubuhi: “Kaki Gunung Merapi” untuk menunjukkan dimana beliau menuliskan artikel tersebut sekaligus kecintaannya terhadap alam pegunungan.

Aku tidak mengenal pak Riswandha dengan baik. Ingatanku pada beliau sebatas pada perjumpaanku beberapa kali dengan sosok sederhana itu di tempat parkir motor kampus ketika beliau baru tiba atau hendak meninggalkan kampus dengan motor bebek Honda-nya. Aku bahkan sudah lupa dengan isi tulisan-tulisannya soal politik yang menggelitik dengan bahasa yang mudah aku pahami dan sering memicu tawa namun mencerahkan itu.

Namun ada sebuah kalimat yang pernah beliau lontarkan belasan tahun lalu dan masih aku ingat dengan baik; “The eagle flies alone..”. Kalimat itu sangat merefleksikan pribadi pak Riswandha yang berani mengambil sikap yang berbeda dengan yang lain demi apa yang beliau yakini sebagai sebuah keyakinan. Sekaligus pemahamanan beliau yang menyeluruh atas sesuatu hal. Seperti seekor burung elang yang terbang tinggi di langit dengan pemandangan yang sangat luas di bawahnya.

Keberanian beliau untuk “terbang sendirian” oleh karenanya bagiku menjadi sangat konseptual. Bukan sekedar sebuah sikap pemberontakan, ataupun perlawanan. Lebih dari itu, terbang sendirian menjadi sebuah ujud pemahaman yang menyeluruh. Ia tidak lagi hitam atau putih, ia meliputinya. Bukan lagi siang atau malam, ia adalah sepanjang waktu.

Sang Elang sekaligus menjadi pengingat bagiku, bahwa tidaklah cukup bagiku untuk sekedar memegang prinsip, berani berbeda demi prinsip, sekaligus jalan sendirian di tengah kesunyian karena prinsip yang aku pegang itu. Kodok-pun jalan sendirian bukan? Aku lebih sering melihat kodok melompat-lompat sendirian ketimbang beramai-ramai. Hehehe.

Aahh.. Hati dan pikiranku masih penuh dengan penghakiman. Aku menganggap diriku berbeda hanya karena aku menolak untuk menjadi sama. Pemahamanku tak lebih luas dari ujung kuku hitamku.

Akulah si kodok itu.

PASKAH: KONSISTENSI & PENERIMAAN

Bicara tentang Yesus wafat di kayu salib dan kemudian bangkit dari kematian, selalu mengingatkan aku akan 2 pesan penting: konsistensi & penerimaan.

Sama sekali tidaklah penting bagiku, apakah Yesus bangkit kembali dari kematian ataukah tidak. Toh, sepanjang perjalanan hidupnya sudah cukup menjadi alasan bagiku untuk meneladani beliau.

Konsistensi.
Pernahkah kita menyesali masa lalu kita?  Pernahkah kita menyesali hal – hal yang sudah kita lakukan? Ataukah lebih parah lagi, kita menyangkal masa lalu kita dan hal – hal yang pernah kita perbuat?

Aku penasaran ketika mulai dari lecutan pertama cambuk prajurit Romawi hingga terakhir mendera tubuh Yesus, apa yang ada di benaknya?

Ataukah ketika Yesus mulai memanggul kayu salib hingga puncak bukit Golgota, ataukah ketika paku mulai menancap di kedua tangan dan kakinya, apa yang ada di benaknya?

Pernahkah terlintas di benak beliau, sedikitpun, penyesalan atas hal-hal yang pernah ia ucapkan? Atas hal-hal yang pernah ia lakukan? Atas nilai – nilai yang Yesus yakini yang berujung pada penyaliban itu?

Kita tidak akan pernah tahu apa yang ada di isi kepala Yesus, tapi penyesalan dan penyangkalan bukanlah hal – hal yang terucap dari mulutnya sejak mahkota duri terpasang di kepala hingga nafas terakhir Yesus di kayu salib.

Konsisten sampai mati Bro!
Demikianlah pesan pertama Yesus dalam momen penyalibannya. Lakukan apa yang kamu pikirkan dan ucapkan apapun konsekuensinya.

Lalu kenapa sih kita harus konsisten?
Bukan sekedar jika kita tidak konsisten itu artinya kita berbohong dan oleh karenanya kita berdosa untuk kemudian kalau kita mati, kita bakal masuk neraka.

Hehehe… Aku pribadi tidak pernah kepikiran apakah jika aku mati aku akan masuk surga atau neraka.

Bayangkan jika setiap orang yang kamu temui tindakannya tidak pernah sesuai dengan apa yang mereka ucapkan dan janji-kan. Itu membuat kita tidak akan bisa menaruh kepercayaan kepada sesama. Bayangkan jika tidak ada satu orangpun yang bisa kita percayai.

Satu hal yang pasti, kita tidak bisa mengharapkan orang lain untuk bisa dipercaya jika kita sendiri tidak bisa dipercaya.

Maka, konsisten-lah. Hanya jika kita bersikap konsisten-lah, kita boleh berharap orang lain akan konsisten.

Bagaimana jika kita sudah konsisten, namun orang lain tidak konsisten. Well, kita lihat Yesus-pun bersedia disalib hingga mati demi konsistensinya, demi keyakinannya. Oleh karena itu, konsistensi selalu diikuti oleh penerimaan.

Penerimaan
Konsisten adalah juga “ketetapan” dengan segala konsekuensinya. Jika kita konsisten, artinya sikap dan tindakan kita akan tetap mengacu pada nilai-nilai yang sama apapun konsekuensi dan resiko yang timbul dari sikap dan tindakan kita.

Oleh karena itu, konsistensi bukanlah konsistensi tanpa adanya penerimaan. Termasuk jika kita sudah konsisten namun tidak demikian halnya dengan orang lain. Kita mesti menerima inkonsistensi orang lain sebagai satu resiko yang muncul. Dan jika kita menerima, maka kita mengampuni.

Demikianlah Yesus konsisten dengan nilai – nilai yang ia yakini, dan oleh karenanya Yesus mengampuni orang – orang yang menyiksa dan membunuhnya.

Lagipula, jika benar Yesus bangkit dari kematiannya, maka aku sangat yakin Yesus tidak saja mengampuni bahkan berterima kasih kepada para pembunuhnya. Dengan Yesus terbunuh terlebih dulu, ia dapat menunjukkan ke-Ilahi-annya.

Selamat merayakan Paskah bagi seluruh Saudara – saudariku yang merayakannya. Selamat konsisten dan menerima segala konsekuensinya!