Kaum Moderat dalam Perang melawan Radikalisme

Indonesia berkenalan pertama kali dengan bom bunuh diri pada Tragedi Bom Bali I, tahun 2002. Saat melakukan tugas jurnalistik tentang peristiwa itu dan juga berbagai liputan terkait, saya mendapatkan pemahaman bahwa pemerintah sudah menyadari ancaman radikalisme jauh sebelum itu.

Saya masih ingat, salah satu solusi mendasar menghadapi ancaman radikalisme, adalah melibatkan kelompok-kelompok moderat. Ide dasarnya adalah meminimalisir penyebaran dan perkembangan ideologi radikal dengan ‘memasok pasar’ dengan ideologi moderat, dengan kelompok dan organisasi moderat sebagai ujung tombaknya.

Itu disebutkan sebagai solusi yang mendasar, dalam artian jika itu tidak dilakukan atau kurang dilakukan, maka mustahil radikalisme di Indonesia bisa dikikis hanya dengan mengandalkan pencegahan atau penindakan aksi teror oleh aparat penegak hukum. Jadi, saya menilai ujung tombak perlawanan terhadap radikalisme dan terorisme sebenarnya bukan aparat negara penegak hukum, melainkan kelompok dan organisasi moderat.

Kalaupun aparat penegak hukum, satuan-satuan anti teror, terlibat, mestinya fokus hanya pada ‘menebas’ cabang dan ranting-ranting radikalisme yang sudah terlanjur tumbuh. Sementara kelompok-kelompok moderat fokus pada pencegahan bertumbuhnya radikalisme.

Sudah lebih dari 15 tahun berlalu sejak Tragedi Bom I berlalu, kini bahkan terorisme di Indonesia mencapai level baru: melibatkan dan mengorbankan anak-anak. Tindakan yang semakin radikal, hanya dimungkinkan oleh pikiran yang semakin radikal. Radikalisme sudah ‘naik kelas’.

Itu hanya menunjukkan satu hal: upaya-upaya mendasar untuk mencegah radikalisme tidak atau belum dilakukan secara maksimal. Nampaknya pemerintah belum menjadikan isu radikalisme dan terorisme sebagai prioritas, meski nyata-nyata mengancam sendi-sendi kehidupan bangsa.

Badan Nasional Penanggulan Terorisme (BNPT) yang dibentuk tahun 2010, baru melakukan pembahasan secara intensif menyangkut program deradikalisasi dengan belasan kementrian tahun 2016 lalu. Tidak tahu sejauhmana perkembangannya hingga saat ini. Masalah anggaran disebutkan sebagai salah satu kendalanya.

Akhirnya, peran penegakan hukum yang merupakan aktivitas ‘pemadaman kebakaran’ masih terlihat sangat jauh lebih menonjol. Sementara aktivitas yang sama-sama fundamental terkesan terabaikan. Padahal, jika diabaikan radikalisme bisa menjadi api yang membakar markas pemadam kebakaran itu sendiri.

Saya masih ingat obrolan dengan satu saudara yang bertugas di sebuah lembaga negara yang juga berperan dalam pencegahan terorisme. Dia menceritakan beberapa kasus dimana anggota-anggota mereka yang disusupkan dalam kelompok-kelompok radikal itu kemudian sungguh-sungguh berubah menjadi bagian dari kelompok itu. Gambaran kasarnya, niatnya memberantas narkoba, tapi kemudian menjadi pelaku utama penyebaran narkoba setelah menyusup ke jaringan penyebar narkoba.

Tidak tahu, apakah indoktrinasi untuk menjadi anggota lembaga negara itu sangat lemah, ataukah indoktrinasi di lingkungan kelompok radikal itu yang sangat kuat. Sehingga siapapun orang yang bergabung dengan tujuan apapun dengan cepat menjadi bagian dari kelompok itu.

Penyebaran doktrin itulah yang juga mesti jadi fokus. Membersihkan dan membentengi tempat-tempat, media dan sarana yang digunakan untuk penyebaran doktrin ektrem itu, dan kemudian menggantikan aktor-aktor penyebaran doktrin dengan sosok-sosok dari kelompok dan organisasi yang moderat, yang sepenuhnya percaya pada dan ikut menguatkan nilai-nilai kebangsaan Indonesia.

Sementara, yang terjadi saat ini, jika merujuk pada tokoh-tokoh moderat, aktivitas meredam radikalisme baru sebatas inisiatif dari kelompok atau organisasi moderat, dan itu pun masih bersifat mandiri. Sinergi dan dukungan pemerintah samasekali belum maksimal, baru sebatas penandatanganan nota-nota kesepahamanan.

Tidak heran jika kemudian muncul tudingan jika pemerintah ikut memelihara kelompok radikal. Hingga belakangan ini orang masih relatif mudah mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang terkait radikalisme atau intoleransi yang disebarkan melalui berbagai media: mulai dari baliho di persimpangan jalan, kelompok-kelompok aktivitas doa bersama, hingga media-media massa yang menjadi corong bagi kelompok-kelompok radikal.

Membiarkan dan memelihara memang beda tipis.

Advertisements

Aku Biarkan Anakku Menempuh Jalan Sunyi

“I do not live for what the heaven thinks of me but for what i think of my self. I shall then live a life of a freeman.”

Anak-anak saya menikmati sepenuhnya “kebebasan beragama” di lingkungan rumah. Ibadah dan belajar agama bukanlah kewajiban yang saya tuntut dari mereka.

Jauh lebih penting bagi saya adalah pendidikan moral dan humanisme bagi anak-anak saya. Itulah pendidikan yang akan membentuk seorang manusia menjadi manusia sesungguhnya, IMHO.

Saya tidak terganggu dengan kemungkinan mereka akan tumbuh menjadi manusia yang beragama sebatas tersebut di KTP. Sebaliknya, saya akan sangat terganggu dan sangat sedih jika mereka tumbuh menjadi manusia yang tidak cukup berkemanusiaan.

Sama seperti yang ditunjukkan oleh sebagian umat manusia saat ini: mengaku beragama tapi tidak cukup berkemanusiaan. Sialnya lagi jika seseorang tidak cukup berkemanusiaan karena mengacu pada apa yang tertulis di kitab sucinya.

Tidak tertutup kemungkinan jika anak-anak saya nantinya akan menghadapi pertanyaan-pertanyaan dalam diri mereka tentang eksistensi manusia dan tuhan. Itupun saya juga alami dulu.

Dan sebagaimana yang saya jalani, saya akan biarkan anak-anak saya mencari jawabannya sendiri. Toh, pilihan-pilihannya banyak “tersedia di pasaran”. Ada yang jawaban ala agama, ala ilmu pengetahuan, bahkan ada juga juga jawaban ala diri sendiri.

Apapun jawaban yang dipilih, tidak akan menjadi masalah selama anak-anak saya sudah memiliki nalar dan nurani untuk memilih dan memilah jawaban yang paling tepat untuk dirinya. Bahkan termasuk jika dia tidak mendapatkan jawaban yang pas dari yang tersedia di pasaran, atau malah samasekali tidak berusaha mencari.

Saya yang sudah siap menyongsong usia senja-pun belum menemukan jawaban yang paling pas di sanubari. Saya sudah lama lepas dari kegelisahan dalam proses pencarian Tuhan.

Kebebasan dan kemandirian dalam berpikir jauh lebih bernilai ketimbang menemukan jawaban-jawaban yang tidak terlalu relevan dalam peningkatan kualitas kehidupan manusia.

Bahwa dengan kebebasan dan kemandirian dalam berpikir menjadikan anak-anak saya berbeda dengan anak-anak yang lain pada umumnya? Hmmm.. Saya tidak pernah berpikir bahwa Tuhan menciptakan manusia untuk menjadi seragam.

Bagaimanapun juga keberanian sesungguhnya adalah kemauan dan kemampuan untuk menempuh jalan sunyi. Jalan yang jarang dilewati. Bisa jadi dan sangat mungkin, kebenaran Ilahi tersembunyi di jalan sepi itu.

 

Kamu Beragama? Kamu “Baik”?

Sejak masih remaja, aku tidak cukup punya keberanian untuk menyebut diri sebagai orang yang beragama. Setiap kali ditanya ama orang, “Apa agamamu?” Bayangan Ibu-ku langsung terlintas di benakku.

Sosok yang tidak saja rajin dan rutin beribadah, tapi juga penuh welas asih, rendah hati dan penuh pengabdian yang tulus kepada keluarga dan masyarakat. Setiap orang yang mengenal Ibu, aku yakin pasti memiliki pandangan yang sangat positif kepada beliau. Demikianlah menurutku semestinya orang beragama.

Bayangan akan Ibu langsung membuat bibirku bergetar karena takut dan malu untuk menyebutkan agamaku. Tentu saja karena aku tahu sikap dan tindakanku masih jauh dari orang yang beragama, dan beriman, seperti Ibuku.

Biasanya aku hanya cukup punya nyali dan keyakinan untuk menjawab: “Kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa.” Aku tidak tahu apakah jawaban itu bisa diterima oleh malaikat maut saat menjemputku, tapi setidaknya, itu satu-satunya jawaban yang membuatku tidak merasa munafik.

Lebih dari itu, aku juga percaya, bukan agama yang akan menyelamatkanmu dalam kehidupan ini, melainkan tindakanmu. Semua penganut agama yang aku jumpai, akan menjawab bahwa agamanya mengajarkan welas asih, mengajarkan kebaikan.

Tentu saja aku percaya setiap agama semestinya mengajarkan kebaikan. Aku hanya tidak percaya seseorang mengaku beragama jika dia sendiri tidak “mengajarkan” kebaikan.

Dia sebaiknya jadi muridku saja. Siapapun.